Toleransi Kesalahan Byzantine yang didelegasikan (dBFT)

Pemaju dari NEO, salah satu platform terbesar di dunia untuk membina dan menyebarkan aplikasi terdesentralisasi (dApps), telah mencadangkan jenis algoritma konsensus blockchain baru yang disebut Toleransi Kesalahan Byzantine yang didelegasikan (dBFT).

Sebagai mekanisme konsensus baru NEO, dBFT telah diturunkan dari klasik Masalah Jeneral Byzantine. Filip Martinsson, pengasas bersama di Stockholm Blockchain, menjelaskan bahawa masalah ini melibatkan “Sekumpulan Jeneral yang berusaha menyerang kota dan kejayaan pencerobohan ini” bergantung pada “semua Jeneral bertindak dengan cara yang sama.” Sebagai contoh, jika semua Jenderal merancang serangan ke sebuah kota, maka itu berpotensi berjaya. Sebagai alternatif, jika semua Jeneral memutuskan untuk mundur, maka itu mungkin juga berjaya.

Masalah Jeneral Byzantine: Berurusan dengan Pelakon yang Tidak Jujur

Namun, kita perlu mempertimbangkan kemungkinan bahawa jika semua Jenderal membuat rencana untuk menyerang kota dan seorang Jenderal berbohong, dan “bukannya menyerang kota, Jenderal atau tenteranya pergi,” catat Martinsson. Dia menunjukkan bahwa ini akan “menimbulkan masalah kepada tentara secara keseluruhan kerana sekarang mereka tidak bekerja di satu unit.” Akibatnya, pencerobohan mungkin tidak berjalan seperti yang direncanakan dan ini “dapat dimanfaatkan oleh musuh.” Untuk mengatasi masalah ini, ada beberapa masalah yang perlu kita tangani, Martinsson menyatakan.

Mula-mula, Martinsson berpendapat ada kemungkinan bahawa Jeneral berbohong mengenai niat mereka. Mereka mungkin “mengatakan satu perkara dan melakukan yang lain.” Contohnya, “mereka dapat mengatakan bahawa‘ Saya memilih [menyokong] menyerang kota dan begitu juga orang lain. ’” Sebaliknya, mereka dapat memutuskan untuk berundur dengan tentera mereka. Masalah lain yang berpotensi, Martinsson menyebutkan, mungkin berlaku dengan kurir. Kerana “Jeneral ini tersebar di sekitar kota,” pesan perlu dikirim (dari seorang Jeneral ke yang lain) menggunakan kurir.

Kurir Bertanggungjawab Untuk Menghantar Mesej Dengan Mesti Antara Semua Jeneral

Setiap Jeneral dapat membuat keputusan sendiri mengenai apa yang ingin mereka lakukan, dan mereka juga perlu menyampaikan rancangan tindakan mereka kepada Jeneral yang lain. Untuk berkomunikasi dengan Jeneral yang lain, ada orang yang ditunjuk sebagai kurir yang membawa mesej di medan perang antara semua Jeneral, Martinsson menjelaskan. Dia menambah bahawa ada kemungkinan para kurir mungkin korup kerana mereka tidak selalu mengatakan yang sebenarnya.

Kurir yang tidak jujur ​​berpotensi “menyesatkan” beberapa Jeneral dengan menyuruh mereka menyerang kota atau musuh – sementara semua Jeneral lain sebenarnya mundur. Ini boleh mengakibatkan banyak korban jiwa di medan perang dan juga “kegagalan pencerobohan.”

Menyedari Masalah Jeneral Byzantium Terhadap Rangkaian Crypto Desentralisasi

Jenis masalah yang sama boleh berlaku pada rangkaian pengkomputeran yang terdesentralisasi di mana terdapat banyak nod yang berkomunikasi antara satu sama lain dan memproses transaksi, catat Martinsson. Dia menyebutkan bahawa ada risiko mengalami node yang salah atau node “tidak boleh dipercayai” pada a blockchain rangkaian. Kita harus mempertimbangkan kemungkinan simpul bertindak tidak jujur ​​dengan tidak “mengatakan yang sebenarnya” atau tidak menyampaikan mesej penting ke node lain di rangkaian. Jenis masalah ini dapat diselesaikan dengan pelbagai cara, kata Martinsson.

Pembangun sistem yang diedarkan kini menggunakan pelbagai algoritma konsensus seperti bukti kerja (PoW), bukti-kepentingan (PoS), bukti-kepentingan yang didelegasikan (DPoS), antara lain, untuk menguruskan rangkaian blockchain. Protokol konsensus NEO yang baru dikembangkan oleh Byzantine Fault Tolerance (dBFT) serupa dengan DPoS kerana setiap pengguna di blockchain NEO dapat memilih perwakilan, jelas Martinsson. Dia menambah bahawa pengguna memilih dan melantik perwakilan yang mewakili kepentingan mereka (seperti demokrasi).

Pemangku kepentingan, atau pengguna yang memegang cryptocurrency asli rangkaian blockchain, mempunyai minat tertentu dalam platform ini. Sebagai contoh, Martinsson menyatakan bahawa mereka yang mempunyai kepentingan dalam platform blockchain mahu sistem yang mengatur rangkaian berlaku jujur. Untuk menjaga integritas rangkaian blockchain, pengguna berusaha memilih perwakilan yang mereka anggap benar dan “mewakili mereka dengan cara yang baik.”

Penceramah Secara Rawak “Diperoleh Dari Sekumpulan Perwakilan”

Setelah perwakilan dilantik, mereka mula “mengundi kebenaran,” jelas Martinsson.

Dia juga menunjukkan bahawa pada rangkaian cryptocurrency berasaskan blockchain, ini bermaksud bahawa perwakilan memilih blok mana yang sah (mengandungi set transaksi yang sah) dan blok mana yang mungkin rosak. Setiap kali blok baru dihasilkan pada blockchain, pembicara “diambil secara rawak dari kumpulan perwakilan.” Setelah pembicara dipilih, dia akan terus mengusulkan blok baru sebagai “kebenaran” kepada perwakilan yang lain.

Dia kemudian menjelaskan bahawa sekurang-kurangnya 66%, atau dua pertiga perwakilan, kemudiannya harus “menyetujui” blok yang diusulkan oleh pembicara. Setelah blok diluluskan, sekumpulan transaksi yang berkaitan dengan blok tersebut akan diproses, tambah Martinsson. Walau bagaimanapun, jika 66% (atau lebih) perwakilan tidak menyetujui blok yang dicadangkan oleh pembesar suara, maka blok tersebut dibuang. Selepas ini, penceramah “kembali menjadi perwakilan,” kata pengasas bersama di Stockholm Blockchain.

Penceramah Mencadangkan Blok (Untuk Pengesahan) Kepada Perwakilan

Apabila proses persetujuan blok berikutnya dimulakan, pembicara baru dipilih secara rawak dari kumpulan perwakilan. Penceramah yang dilantik kemudian mencadangkan blok yang mereka fikir harus diproses di rangkaian. Penceramah yang baru dilantik ini mungkin mempunyai “kebenaran yang berbeza” yang mereka ajukan kepada para perwakilan.

Dia terus memperhatikan bahawa jika sekurang-kurangnya 66% perwakilan memutuskan untuk menyetujui blok yang disarankan oleh pembicara, maka blok tersebut diproses dan transaksi yang berkaitan dengannya dicatatkan di blockchain. Namun, jika sekurang-kurangnya dua pertiga perwakilan tidak menyetujui, atau setuju, untuk memproses blok tersebut, kitaran yang sama (seperti yang dijelaskan) akan terus berulang.

Masalah Tadbir Urus Blockchain yang berpotensi: Perwakilan Mungkin Tidak Jujur Ketika Mengundi Proposal Speaker

Beberapa masalah yang berpotensi dalam tadbir urus blockchain seperti ini termasuk perwakilan yang tidak jujur ​​ketika memilih cadangan pembicara.

Sebagai contoh, perwakilan mungkin menerima cadangan untuk blok baru dan mereka mungkin menyesatkan peserta rangkaian untuk menganggap blok itu sah walaupun mereka tahu blok tersebut rosak, atau salah.

Pembangun algoritma dBFT menganggap bahawa hanya sebilangan kecil perwakilan yang bertindak tidak jujur, jelas Martinsson. Berdasarkan andaian ini, blok yang rosak atau rosak tidak akan dipilih dan akan dibuang. Pengguna yang bertanggungjawab dari rangkaian kripto berasaskan dBFT “perlu mengetahui perwakilan mana yang tidak dapat dipercaya, perwakilan mana yang berbohong kepada kami, dan perwakilan mana yang berkelakuan buruk dengan suara mereka,” kata Martinsson. Mengetahui perwakilan mana yang jujur ​​dan mana yang bertindak jahat membantu pengguna memutuskan perwakilan mana yang harus mereka pilih untuk mewakili mereka.

Masalah lain yang mungkin berlaku pada rangkaian blockchain (yang menggunakan dBFT sebagai mekanisme konsensus) adalah mempunyai pembesar suara yang tidak jujur. Ini bermaksud bahawa simpul yang mencadangkan blok baru boleh mencadangkan blok yang rosak. Dalam kes ini, kita “perlu bergantung pada perwakilan untuk memilih penyekat [yang rosak atau yang salah].” Untuk memastikan bahawa blok yang salah tidak disetujui, majoriti (atau 66%) perwakilan harus bertindak dengan jujur. Sekiranya perwakilan tidak berfungsi, mereka mesti diganti supaya rangkaian blockchain dapat berfungsi dengan baik.

Versi Terbaru dBFT NEO Telah Dilancarkan

Pada 14 Mac 2019, Erik Zhang, pengasas bersama NEO, diumumkan bahawa pengembangan NEO dBFT versi 2.0 telah selesai (menurut a dokumen spesifikasi) dan bahawa antarmuka baris perintah NEO (CLI) versi 2.10.0 telah dikeluarkan. Zhang juga mendedahkan bahawa versi terbaru algoritma dBFT NEO akan disebarkan ke testnet platform. Sekiranya protokol konsensus yang baru dilaksanakan berfungsi dengan betul di testnet, maka pemaju NEO akan mengaktifkan mekanisme konsensus dBFT terkini di kontrak pintar rangkaian utama.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me