Walaupun eksekutif atasan di seluruh dunia bereksperimen dengan blockchain, dan hampir semua orang pernah mendengar istilah ini, lebih sedikit yang mendengar tentang “sistem operasi blockchain” Namun, sama seperti sistem operasi seperti Windows, Linux, dan macOS telah menjadi bahagian yang tidak terpisahkan dari terpusat dunia teknologi, begitu juga sistem operasi blockchain menjadi komponen penting dalam Web 3.0.

Sistem Operasi Biasa

Sistem operasi tradisional (OS) hanyalah program besar yang mendasari segala yang lain. Ini adalah hubungan antara perkakasan dan perisian, kerana setiap aplikasi yang anda gunakan, sama ada Google Chrome atau Minesweeper, memerlukan akses ke sumber perkakasan.

Daripada harus memprogram secara langsung perkakasan, sistem operasi membolehkan anda memprogram pada sistem itu, yang menyediakan semua yang anda perlukan dari sumber fizikal seperti memori dan pemprosesan, hingga tetikus dan papan kekunci.

Kami masih mempunyai komputer sebelum sistem operasi diciptakan, dan mesin tahun 1940-an ini diprogramkan dalam bahasa mesin. Sistem operasi keluar di 1950-an dengan GMOS, dan Windows mula diperkenalkan beberapa dekad kemudian, pada tahun 1985, yang kelihatan seperti ini:

Apakah Sistem Operasi Blockchain? Deep - Menyelam

Hari ini, terdapat perigi lebih satu bilion komputer peribadi di seluruh dunia, belum lagi hampir empat bilion telefon pintar, jauh lebih tinggi daripada telefon pintar bilangan kenderaan di dunia.

Jelas, sistem operasi telah menjadi salah satu teknologi paling berjaya sepanjang masa. Latar belakang sejarah ini penting, kerana ia menunjukkan bahawa bahkan teknologi revolusi yang tidak dapat dipertikaikan boleh mengambil masa puluhan tahun untuk menjadi fenomena global. Sistem operasi blockchain dan blockchain tidak berbeza, jadi menuntut “kegagalan” sebelum mereka sempat mencapai usia matang tidak ada air.

Memperkenalkan Sistem Operasi Blockchain

Seperti sistem operasi biasa, sistem operasi blockchain memperkenalkan lapisan di bawah perisian untuk membuat hubungan dengan “perkakasan” lebih mudah. Dalam kes ini, “perkakasan” adalah blockchain. Bagaimanapun, blockchain pada dasarnya adalah komputer super global.

Malah sepatutnya komputer kuantum tidak akan dapat memecahkan blockchain, kerana ia adalah superkomputer yang lebih hebat. Daripada berinteraksi dengan perkakasan dalam satu komputer, sistem operasi blockchain berinteraksi dengan perkakasan semua nod yang mendasari rangkaian, yang secara kolektif membentuk blockchain.

Dengan cara yang serupa dengan sistem operasi tradisional, sebelum sistem operasi blockchain, satu-satunya cara untuk berinteraksi dengan blockchain adalah dengan memprogramnya secara langsung.

Dengan kata lain, OS blockchain menangkap perintah pengguna, tetapi melaksanakannya pada blockchain. Sekiranya anda pernah memprogram di blockchain, misalnya untuk membuat DApp, atau aplikasi terdesentralisasi, Anda akan terbiasa dengan pengalaman pengembangan yang mengerikan dibandingkan dengan membuat aplikasi tradisional.

Sistem operasi blockchain bermaksud untuk memudahkan pengembangan, tetapi juga pengalaman pengguna yang lebih baik pada akhirnya. Tidak jelas apakah sistem operasi blockchain pertama, walaupun carian Google yang cepat untuk “sistem operasi blockchain pertama” akan menunjukkan kepada anda bahawa banyak syarikat berharap dapat menuntut gelaran tersebut.

Pasaran Sistem Operasi Blockchain

Walaupun ruang sistem operasi biasa dibuat selama beberapa dekad sebelum berlepas, kami melihat sistem operasi blockchain muncul untuk ruang bergerak ke ruang pengkomputeran peribadi ke perdagangan dan kewangan global, hanya dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

Walaupun begitu, sistem operasi ini mempunyai jalan panjang di hadapan. Seperti yang kita ketahui, sistem operasi tradisional keluar lebih dari 60 tahun yang lalu, jadi kita tidak boleh mengharapkan sistem operasi blockchain tiba-tiba mencuri bahagian pasaran yang besar. Ini akan menjadi perjalanan yang panjang dan sukar, tetapi tidak begitu berbeza dengan perjalanan blockchain pada umumnya.

Seperti ini Grafik blockchain dari jumlah pengguna dompet blockchain menunjukkan, pertumbuhan bermula perlahan tetapi meletup hanya dalam beberapa tahun:

Apakah Sistem Operasi Blockchain? Deep - Menyelam

Menariknya, hampir tidak ada pengguna dompet hingga sekitar 2013, empat tahun penuh setelah pelancaran rangkaian Bitcoin pada awal 2009.

Sekiranya kita menganggap bahawa sistem operasi blockchain bukan mudah alih benar-benar keluar pada tahun lalu, maka pasaran OS blockchain sangat awal.

Kisahnya kelihatan serupa jika kita melihat jumlahnya alamat Ethereum unik dari masa ke masa:

Apakah Sistem Operasi Blockchain? Deep - Menyelam

Kita dapat melihat pertumbuhan yang jauh lebih pesat daripada Bitcoin, kerana pada saat ini, orang sudah hampir satu dekad untuk membiasakan diri dengan idea blockchain. Namun, Ethereum dilancarkan pada tahun 2015, dan diperlukan sehingga 2017 untuk letupan serius dalam penggunaan.

Memandangkan munculnya pasaran OS blockchain, kami tidak mempunyai cukup data untuk meramalkan penggunaan dengan pasti, tetapi jika carta penggunaan blockchain lain adalah sesuatu yang boleh dilalui, maka kami dapat mengharapkan sistem operasi blockchain diadopsi secara meluas sebelum 2030.

Seperti yang telah kita bahas, pasar sistem operasi memerlukan waktu yang lama untuk beredar, dan versi awalnya sangat primitif. Oleh itu, mari kita lihat beberapa sistem operasi blockchain semasa.

ConsenSys Codefi

ConsenSys Codefi menggambarkan dirinya sebagai OS blockchain untuk perdagangan dan kewangan global. Semasa menulis artikel ini, ia diperkenalkan empat bulan yang lalu.

ConsenSys mempunyai sejarah panjang di ruang itu, kerana ia diasaskan oleh pengasas bersama Ethereum Joseph Lubin pada tahun 2014. Halaman syarikat LinkedIn mereka menyenaraikan hampir 800 pekerja, dengan mudah menjadikannya syarikat penyelesaian blockchain terkemuka di pasaran. Lebih jauh lagi, mereka mencari penilaian bernilai satu bilion dolar.

Semua ini boleh dikatakan: Semasa ConsenSys bergerak, adalah bijak untuk memberi perhatian.

Codefi adalah rangkaian produk dengan “kemampuan modular untuk mendigitalkan instrumen kewangan.” Pada asasnya, ia difokuskan untuk menjadi sistem tokenisasi yang mudah digunakan untuk kewangan, termasuk sistem pembayaran, analisis data, dan banyak lagi.

Apakah Sistem Operasi Blockchain? Deep - Menyelam

Tidak seperti beberapa sistem operasi blockchain lain dalam senarai ini, Codefi ada di pasaran, dengan beberapa kajian kes untuk menunjukkannya, merangkumi dari harta tanah hingga pembayaran langganan crypto untuk perusahaan.

Memandangkan kedudukan ConsenSys yang kuat dalam industri, dan pelanggan kelas beratnya seperti Bank Dunia dan Santander, Codefi perlu diberi perhatian sebagai potensi Windows untuk blockchain.

EOS

The rekod terawal dari sistem operasi blockchain yang saya dapati adalah artikel Steemit berusia 3 tahun di EOS, “Sistem Operasi Epik (blockchain).” Ya, EOS itu, yang mengumpulkan $ 4 bilion tanpa produk langsung (itu lebih besar daripada KDNK banyak negara!).

Artikel itu mendakwa bahawa EOS menyediakan segala-galanya dari pangkalan data hingga kebenaran akaun hingga penjadualan, dan banyak lagi. Seperti mana-mana OS blockchain, ia bermaksud untuk menghubungkan komputer yang terdesentralisasi (blockchain) dengan aplikasi.

Apakah Sistem Operasi Blockchain? Deep - Menyelam

Semasa rencana agak gemuk (dan penjualan-y), grafik ini merangkum dengan baik apa yang EOS ingin sediakan:

Apakah Sistem Operasi Blockchain? Deep - Menyelam

Malangnya, EOS terganggu dengan pelbagai masalah, dari terlalu berpusat hingga prestasi rendah. Kekurangan tahap kajian kes yang sama dengan sistem operasi seperti ConsenSys Codefi, walaupun ICO bernilai $ 4 bilion, EOS nampaknya tidak mungkin membuat perubahan menjadi lebih baik.

LibertyOS

Dalam senarai ini, LibertyOS mungkin yang paling dekat dengan “sistem operasi” dengan cara kebanyakan kita memikirkannya. Walaupun mengaku sebagai “sistem operasi blockchain pertama di dunia” (anda akan mendengarnya sekali lagi), halaman arahan mereka meminta pelaburan, bukan muat turun sistem operasi. Itu kerana mereka belum melancarkan versi siap produksi mereka ada beta yang ada.

LibertyOS mengingatkan Ubuntu, kerana ia minimalis, dengan fokus pada privasi dan keselamatan. Bahkan dilengkapi dengan penyemak imbas TOR, dan LibertyOS tidak menjejaki tingkah laku pengguna, jadi rasanya seperti Linux berperisa crypto.

Bahagian “blockchain” OSnya terdapat terutamanya dengan LIB Token, mata wang asalnya, yang dapat dibeli oleh pengiklan untuk mendapatkan ruang iklan dan pengguna dapat memperolehnya dengan melihat iklan tersebut. Melalui ini, LibertyOS berhasrat untuk menjadi sistem yang mencukupi dari segi kewangan, dengan OS boleh dimuat turun secara percuma.

Ia mengaku sangat ringan, dan keperluan sistem minimumnya mencerminkannya, yang termasuk 1 GB RAM dan CPU Pentium 4 1.6GHz (ini keluar pada tahun 2000).

Memandangkan blockchain sama sekali tidak sistem yang cekap, ini menimbulkan persoalan: Bagaimana mereka menjadikan OS yang dikatakan begitu berprestasi? Menurut kertas putih mereka, ia merangkumi beberapa perkara. Pertama, ini adalah OS yang lebih sederhana daripada Windows, kerana mereka yakin penggunanya akan lebih bergantung pada web, dan bukannya memerlukan persekitaran desktop yang lengkap dan menyeluruh.

Ini serupa dengan pendekatan yang diambil oleh OS Chrome Google, yang digunakan pada Chromebook berkuasa rendah, tetapi sangat pantas.

Kedua, mereka mengaku jauh lebih cekap dalam penjadualan utas, sehingga mengatakan bahawa “tiga generasi lebih awal daripada Windows 10 dalam algoritma dan proses penjadualan utas.” Walaupun ini sukar untuk disahkan, LibertyOS tentu saja tidak terhambat oleh proses latar belakang sistem Microsoft (yang agak berat).

Walau bagaimanapun, yang terakhir ini berlaku untuk OS blockchain lain juga. Pada dasarnya, penyebab kepantasan LibertyOS yang lebih besar dapat diringkaskan dalam satu perkataan: Kesederhanaan.

Oleh kerana sistem operasi lain seperti OS Chrome, dan bahkan macOS, memberi tumpuan kepada kesederhanaan, sementara sistem operasi seperti Ubuntu memfokuskan diri pada privasi dan keselamatan, sayangnya LibertyOS tidak mungkin mendapat sokongan dari pasaran pada umumnya, tetapi kemungkinan akan mencapai populariti di kalangan orang ramai crypto pada waktunya.

Overledger

Overledger bermaksud “sistem operasi blockchain pertama di dunia.”Ia memfokuskan pada saling menyambungkan blockchain, walaupun sebenarnya ini bukan definisi” sistem operasi “. Bagaimanapun, sistem operasi tradisional tidak bertujuan menghubungkan Linux, macOS, dan Windows. Mereka berfungsi dan berharga seperti sistem mereka sendiri.

Cukup menarik, artikel Medium pendahuluan mereka menerangkan bagaimana sistem operasi menyediakan “interoperabiliti antara peranti Perkakasan dan Perisian,” tetapi kemudian mereka mengatakan bahawa “OS blockchain” Overledger mengintegrasikan semua rantaian blok yang berbeza.

Apakah Sistem Operasi Blockchain? Deep - Menyelam

Overledger mendapat sebutan, tetapi sepertinya tidak memiliki peluang yang sah dalam perang sistem operasi blockchain.

TRON

TRON mendakwa sebagai “salah satu sistem operasi berasaskan blockchain terbesar di dunia.” Walaupun ini adalah penerangan pertama mengenai TRON di laman rasmi mereka, selebihnya nampaknya menjelaskan TRON sebagai blockchain, bukan sebagai sistem operasi blockchain.

Manfaat utamanya dikatakan sebagai TPS dan throughputnya yang tinggi. Laman web ini juga menerangkan TRON Wallet dan TRON mainnet, kedua-dua petunjuk bahawa TRON adalah blockchain, bukan blockchain OS.

diri sendiri

Ya, anda betul mendengarnya, OS blockchain ini disebut “aelf” (semua huruf kecil), yang bermaksud menyediakan “sistem operasi yang serupa dengan Linux.” Walaupun tidak jelas apa sebenarnya yang mereka lakukan ( halaman arahan menggambarkannya sebagai “rangkaian blockchain pengkomputeran awan terdesentralisasi”), mereka masih tersenarai di sejumlah bursa.

Gemos

Gemos dimaksudkan untuk menjadi OS blockchain perusahaan, yang fokus pada peningkatan “kecerdasan kolektif”, atau “Data IQ,” data yang sebelumnya dibungkam. Mirip dengan diri sendiri, tidak dapat dipastikan apa sebenarnya yang mereka berikan dan apa kemajuannya, tetapi mereka mendapat sebutan kerana ruangnya sangat baru.

Kesimpulan: Sistem Operasi Blockchain

Pada awal tahun 2020, ruang sistem operasi blockchain masih belum selesai. Walaupun EOS diumumkan hampir tiga tahun yang lalu sebagai “OS blockchain,” dengan banyak lagi tuntutan yang sama, tidak lama sebelum ConsenSys Codefi dibebaskan beberapa bulan yang lalu, ruang itu nampaknya semakin hampir.

Bergantung pada titik perbandingan, sistem operasi blockchain dapat bergerak di mana saja antara beberapa tahun ke depan hingga dekad berikutnya. Bagaimanapun, diperlukan beberapa dekad untuk sistem operasi tradisional dilepaskan, sekitar lima tahun untuk Bitcoin mendapat daya tarikan, dan dua tahun untuk Ethereum melepaskan.

Ini menunjukkan bahawa kadar penggunaan teknologi adalah sentiasa meningkat, dan ini terutama berlaku di ruang blockchain, yang dikatakan berjalan lebih pantas daripada IoT dan AI. Kemungkinan, ketika kita menyaksikan pertumbuhan OS blockchain, ia akan menggabungkan teknologi pelengkap seperti itu, dari IoT hingga AI hingga identiti berdaulat yang terdesentralisasi diramalkan oleh Gartner.

Pada akhirnya, kami pasti akan melihat banyak perkembangan OS blockchain yang menarik dalam masa terdekat. Mudah-mudahan, suatu hari nanti kita akan membandingkan Windows, macOS, Linux, dan OS blockchain berdampingan. Pesaing terakhir masih belum ditentukan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me